2000 Lebih Relawan Perempuan Arab Layani Jema'ah Haji - Go Asianews

Breaking

Link Lintas Informasi..., Geser Kebawah Untuk Barita Utama...⏬

Thursday, August 31, 2017

2000 Lebih Relawan Perempuan Arab Layani Jema'ah Haji

Goasianews.com
JEDDAH: Tahun ini, jumlah sukarelawan perempuan untuk haji mencapai lebih dari 2.000 orang, menurut ketua pendiri dan ketua komite relawan Otoritas Bulan Sabit Merah Saudi (SRCA) di wilayah Mekah dan konsultan pengobatan keluarga, Asmaa Al-Rifai.

"Jumlah relawan mencapai 2.500, yang merupakan motivasi besar bagi relawan perempuan," Al-Rifai mengatakan kepada Arab News.

Program sukarelawan Kementerian Haji dan Umrah tahun ini bertujuan untuk melayani para peziarah dengan slogan "Kon Awnan," yang berarti "sangat membantu."

Program ini mencoba menarik sukarelawan yang ingin melayani peziarah, menginvestasikan energi, usaha, keterampilan dan keahlian mereka selama musim haji melalui inisiatif tersebut.
 
Al-Rifai menunjukkan bahwa program ini membanggakan para remaja Saudi yang bersedia berbagi keahlian dan pengalaman mereka untuk melayani peziarah secara sukarela. Usia sukarela berkisar antara 20 sampai 40 tahun.

Ini adalah tim wanita medis, sukarela dan terapeutik terpadu pertama di dunia Arab. Relawan harus menghadiri sesi pelatihan khusus yang disiapkan oleh otoritas setelah mereka memenuhi syarat untuk berpartisipasi dengan lulus tes yang berkaitan dengan bidang medis. Sukarelawan lebih disukai berasal dari jurusan medis dan kesehatan dan prioritas ditujukan kepada siswa. Peserta lainnya harus memenuhi syarat di bidang ambulatory medis, bantuan kemanusiaan dan bantuan kemanusiaan internasional, atau manajemen bencana dan krisis.

Tim relawan wanita SRCA dibagi menjadi dua sub tim: Salah satunya adalah tim "Rufaida," untuk musim Umrah selama bulan Ramadhan, dan yang lainnya adalah tim "Zubaida", yang dikerahkan pada musim haji.

SRCA mewajibkan relawan untuk menjadi orang Saudi atau anak perempuan dari seorang warga negara, Al-Rifai menambahkan.

Abrar Al-Aidarous, presiden tim "Zubaida", mengatakan kepada Arab News bahwa "sukarelawan diharuskan menghadiri lokakarya pelatihan untuk resusitasi kardiopulmoner karena kami melihat sejumlah besar kasus jantung setiap tahun dalam haji."

Para sukarelawan tersebut tersebar di sekitar Masjidil Haram dimana mereka mulai menerima kasus beberapa hari sebelum Haji dimulai. Obat-obatan yang disediakan untuk pasien di Masjidil Haram dipantau dan diawasi oleh dokter di tempat kejadian, dan kelompok-kelompok ditempatkan untuk membantu kasus-kasus darurat. Relawan memiliki peralatan medis bergerak untuk membantu kasus serius yang memerlukan segera diantar ke rumah sakit
#deni/ arabnews

No comments:

Post a Comment

Selamat datang di www.goasianews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred:
-->