Pengungsi Rohingya Tenggelam Saat Eksodus Meningkat - Go Asianews

Breaking

Sunday, September 3, 2017

Pengungsi Rohingya Tenggelam Saat Eksodus Meningkat



Goasianews.com
Myanmar Rakhine- Penjaga pantai Bangladesh telah menemukan mayat 20 orang yang tenggelam meninggalkan Myanmar, di tengah eksodus yang meningkat dari negara bagian Rakhine.

Kelompok tersebut, kebanyakan wanita dan anak-anak dari minoritas Rohingya, mencoba melepaskan diri dari gelombang kekerasan baru-baru ini.

Krisis meletus setelah pemberontak Rohingya menyerang 30 kantor polisi pada hari Jumat lalu, memicu sebuah respon militer.

Lebih dari 100 orang, sebagian besar gerilyawan, telah terbunuh dan lebih dari 27.000 Muslim Rohingya telah melarikan diri.

Pihak berwenang di Bangladesh telah memperingatkan bahwa orang menjadi semakin putus asa dan berusaha melarikan diri dengan kapal.

Seorang pejabat penjaga pantai mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa para migran tersebut mencoba melarikan diri ke "kapal nelayan pedalaman pedalaman" yang kurang dilengkapi untuk laut kasar di sekitar Bangladesh.

Pihak berwenang di Bangladesh - yang telah menampung ratusan ribu pengungsi dari Myanmar - telah mengirim banyak uang kembali.

PBB di Bangladesh mengatakan pada hari Kamis bahwa sekitar 27.400 diperkirakan telah melewati perbatasan sejak Jumat, naik dari 18.000 sehari sebelumnya.

Pekerja bantuan yang memberikan tempat penampungan darurat dan makanan di Bangladesh mengatakan bahwa para pengungsi berada dalam kondisi "sangat putus asa".


"Orang-orang trauma," kata Sanjukta Sahany dari International Organization for Migration (IOM). Beberapa pendatang baru memiliki luka peluru baru-baru ini, kata pekerja bantuan.

Apa yang terjadi di Rakhine?

Rakhine, wilayah termiskin di Myanmar (juga disebut Burma), adalah rumah bagi lebih dari satu juta orang Rohingya.



Rohingya telah menghadapi puluhan tahun penganiayaan di Myanmar yang mayoritas beragama Buddha, di mana mereka tidak dianggap sebagai warga negara. Telah terjadi gelombang kekerasan mematikan dalam beberapa tahun terakhir.

Kenaikan saat ini adalah yang paling signifikan sejak Oktober 2016, ketika sembilan polisi tewas dalam serangan terhadap pos perbatasan.

Kekerasan tersebut terjadi beberapa hari setelah sebuah komisi internasional yang dipimpin oleh mantan kepala PBB Kofi Annan memperingatkan lebih banyak radikalisasi jika ketegangan etnis tidak ditangani

Pengungsi yang tiba di Bangladesh menuduh militer di Myanmar menyerang desa-desa dan membakar rumah-rumah.

Dengan akses media ke Rakhin sangat terbatas, korban sulit untuk diverifikasi.

Seorang wartawan AFP dalam perjalanan yang dipimpin pemerintah ke provinsi tersebut mengatakan bahwa ia telah melihat asap tebal yang muncul dari beberapa desa yang terbakar.

Pemerintah menuduh militan membakar rumah-rumah sebelum melarikan diri ke pegunungan.
Seperti apa rasanya bagi para pengungsi?

Oleh Mir Sabbir, BBC News, Cox's Bazar di Bangladesh

Sepanjang jalan utama di depan kamp pengungsi Kutupalong, ratusan Rohingya berkumpul dalam kelompok kecil di bawah langit terbuka. Sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak.





Orang-orang ini melintasi perbatasan di bawah penutup kegelapan, berjalan jauh atau membawa becek otomatis jika mereka mampu membelinya, dan sampai di kamp ini. Mereka tahu bahwa jika mereka tertangkap saat persimpangan, mereka akan dikirim kembali

Tapi bahkan setelah dipalingkan, mereka terus mencoba lagi. Ada yang mengatakan tidak ada yang tersisa untuk mereka di rumah. Banyak dari mereka telah kehilangan anggota keluarga mereka.

Banyak orang Rohingya yang melintasi perbatasan sudah memiliki sanak saudara di kamp-kamp ini. Dengan bantuan mereka, orang-orang ini mungkin juga mendapat tempat berlindung di sini.

Tapi melihat anak-anak di kamp pengungsian - kelelahan oleh perjalanan panjang, bingung mengapa mereka harus datang ke sini dan tiba-tiba tinggal di bawah langit terbuka - sulit untuk tidak emosional.

Siapakah gerilyawan?

Sebuah kelompok yang disebut Arakan Rohingya Salvation Army (Arsa) telah mengatakan bahwa mereka melakukan serangan terhadap polisi.

Kelompok ini pertama kali muncul pada bulan Oktober 2016, saat melakukan serangan serupa.

Serangan tersebut memicu sebuah tindakan keras militer yang menyebabkan tuduhan pembunuhan, pemerkosaan, dan penyiksaan Rohingya meluas ke seluruh Bangladesh.

PBB sedang menyelidiki dugaan pelanggaran hak asasi manusia oleh pasukan keamanan, yang menolak melakukan kesalahan.

Arsa mengatakan bahwa tujuan utamanya adalah untuk melindungi minoritas Muslim Rohingya dari represi negara.

Myanmar awal pekan ini berubah dari penggunaan istilah "teroris Bengali ekstremis" dengan menggunakan "teroris ekstrim Arsa" dalam merujuk pada pemberontak.

Pemerintah mengklaim bahwa pemimpin kelompok tersebut telah dilatih di luar negeri. Kepalanya adalah Ata Ullah, seorang Rohingya yang lahir di Pakistan yang dibesarkan di Arab Saudi, menurut kelompok pemikir International Crisis Group.

Namun juru bicara kelompok tersebut mengatakan kepada Asia Times bahwa mereka tidak memiliki hubungan dengan kelompok jihad dan anggotanya adalah orang muda Rohingya yang marah karena kejadian kekerasan komunal pada tahun 2012


#deni/ BBCNEWS

No comments:

Post a Comment

Selamat datang di www.goasianews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred:
-->